11 Hal Yang Harus Diketahui Setiap Wanita Tentang Tiroid

Apakah tiroid, kelenjar kecil berbentuk kupu-kupu yang terletak di bagian depan leher, terkenal karena metabolisme dan perubahan berat badan? dan biasanya merupakan pelakunya yang pertama (secara keliru) ketika kita mendapatkan beberapa pound yang tidak diinginkan.

Namun, itu juga mengatur fungsi jantung, otak, hati dan ginjal dan mempengaruhi pertumbuhan anak-anak dan remaja, siklus menstruasi, kesuburan, konsentrasi, suasana hati dan kesehatan emosi.

Dua masalah paling umum yang terkait dengan kelenjar ini adalah hipotiroidisme (ketika bekerja dengan buruk) dan hipertiroidisme (ketika bekerja secara berlebihan), dan dapatkah keduanya menyebabkan gondok? benjolan yang dikenal sebagai 'obrolan'. Pelajari lebih lanjut tentang kelenjar penting ini:


1. Tiroid adalah pusat komando kecil

Hubungan antara tiroid dan kelelahan serta kelebihan berat badan tidak terjadi secara sia-sia: hormon yang diproduksi oleh kelenjar ini memengaruhi hampir semua organ dan proses lain dalam tubuh kita.

Tiroid diaktifkan oleh TSH (hormon perangsang tiroid), yang diproduksi dan dilepaskan oleh kelenjar hipofisis, juga disebut kelenjar hipofisis. Dari rangsangan ini, tiroid mensintesis dan mengeluarkan hormon T4, yang dimetabolisme menjadi bentuk paling aktif (T3) dan berjalan melalui tubuh melakukan fungsinya.

Baca juga: Pahami cara kerja tiroid


2. Wanita yang Lebih Tua Lebih Banyak Mengalami Masalah Tiroid

Wanita delapan kali lebih mungkin mengalami masalah tiroid daripada pria, dan risiko ini meningkat setelah usia 60 tahun. Disfungsi yang paling umum adalah hipotiroidisme, penurunan fungsi tiroid, yang mempengaruhi 10% wanita pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil.

3. Gejala awal mungkin tidak diketahui

Tanda-tanda pertama bahwa tiroid mungkin terganggu tidak terlalu spesifik: kurangnya suasana hati, kelemahan, dan kelambatan pikiran tertentu dapat dengan mudah disalahartikan sebagai kebutuhan sederhana untuk beristirahat.

Namun, jika masalahnya tidak terdeteksi dan diobati, hipotiroidisme dapat meningkatkan kemungkinan diabetes tipe 2 atau mengganggu kesuburan. Karena itu, seseorang harus menyadari kelelahan yang sepertinya tidak pernah berakhir.


4. Menopause juga menyebabkan gejala-gejala ini.

Kesulitan lain dalam mendiagnosis hipotiroidisme adalah bahwa gejalanya juga bisa menjadi konsekuensi dari perubahan hormon pada menopause? seperti penyimpangan dalam siklus menstruasi. Karena itu, pada wanita di atas 40, kedua kondisi ini bisa membingungkan.

Wanita dengan riwayat keluarga dengan masalah tiroid atau penyakit autoimun (diabetes tipe 1, penyakit celiac, lupus, dan radang sendi, misalnya) harus menyadari kemungkinan hipotiroidisme pada tahap kehidupan ini. Ini karena ada kemungkinan lebih besar bahwa tubuh sendiri akan menyerang tiroid seolah-olah benda asing.

Baca juga: Kanker tiroid: ketahui gejala utama penyakit ini

5. Dokter yang berbeda mengusulkan perawatan yang berbeda.

Langkah pertama dalam mendiagnosis masalah tiroid adalah mengevaluasi kadar TSH pasien: jika hormon ini terlalu tinggi, ini mungkin merupakan pertanda bahwa tubuh telah memperhatikan bahwa tiroid bekerja lebih sedikit, sehingga mengirimkan lebih banyak. rangsangan untuknya.

Nilai referensi untuk TSH biasanya berkisar 0,5-5,0 μIU / mL, bervariasi sesuai dengan laboratorium analisis klinis. Karena itu, jika hasil tes Anda dalam kisaran ini, seorang ahli endokrin atau dokter umum mungkin menganggap bahwa Anda tidak memerlukan perawatan.

Di sisi lain, dokter yang mengikuti garis holistik atau integratif dapat mengusulkan beberapa bentuk perawatan jika Anda berada dalam kisaran ini dan memiliki gejala. Itu semua tergantung pada pandangan profesional dan karakteristik masing-masing.

6. Perawatan itu selamanya, tetapi itu bekerja dengan baik

Jika Anda perlu mengobati hipotiroidisme, ketahuilah bahwa Anda mungkin memerlukan obat, seperti levothyroxine sodium, sepanjang hidup Anda. Kabar baiknya adalah bahwa perawatan biasanya bekerja dengan sangat baik, dan dalam waktu sekitar satu bulan pasien sudah dapat melihat perbedaan dalam kesehatan dan disposisi mereka.

7. Kita Jangan Menyalahkan Tiroid Untuk Semua Masalah Kesehatan

Disfungsi tiroid sebenarnya dapat menyebabkan suasana hati yang rendah, meningkatkan berat badan dan mengurangi libido. Namun, gejala-gejala ini paling sering disebabkan oleh alasan lain, seperti kekurangan vitamin, diet yang tidak memadai atau masalah emosional masing-masing.

Baca juga: 12 Faktor Yang Mempengaruhi Kesuburan Wanita Dan Anda Tidak Membayangkannya

Tindak lanjut profesional sangat diperlukan untuk mengidentifikasi penyebab sebenarnya dari tanda-tanda ini dan memperlakukannya seefisien mungkin.

8. Diet Anda mungkin mendukung fungsi tiroid.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa makan beberapa makanan kecil di siang hari memiliki efek positif pada fungsi kelenjar ini. Ini karena variasi kadar insulin yang disebabkan oleh jenis makanan ini dapat membantu tubuh mengubah T4 menjadi T3, yang merupakan bentuk aktif hormon tiroid.

9. Makanan kaya selenium bermanfaat bagi kelenjar

Selenium adalah mineral penting untuk produksi hormon tiroid dan melindungi kelenjar ini pada pasien yang menderita tiroiditis Hashimoto (ketika sistem kekebalan tubuh menyerang tiroid). Beberapa makanan kaya selenium adalah kacang Brazil, telur, dan kacang-kacangan.

10. Tes kaki berfungsi untuk mendiagnosis hipotiroidisme.

Beberapa bayi sudah dilahirkan dengan hipotiroidisme, dan diagnosis dini penting untuk mencegah masalah perkembangan. Masalah ini dapat dideteksi dengan tes kaki, yang sebaiknya dilakukan antara hari ketiga dan kelima kehidupan anak.

11. Cari ahli endokrin

Kelelahan yang tak pernah berakhir, perasaan lemah, dan kenaikan berat badan yang tampaknya tidak dapat dijelaskan adalah alasan untuk waspada. Demikian pula, gejala-gejala seperti peningkatan detak jantung, gugup dan penurunan berat badan mendadak juga tidak normal. Jika gejala-gejala ini menetap, Anda harus berkonsultasi dengan ahli endokrin (atau dokter umum Anda) dan memesan tes untuk mengevaluasi fungsi tiroid Anda.

Baca juga: 7 Cara Mudah dan Efektif untuk Mempercepat Metabolisme Anda

Selain hipotiroidisme dan hipertiroidisme, tiroid dapat menderita peradangan, benjolan dan kanker. Semakin cepat masalah ini ditemukan, semakin baik prognosis untuk pasien.

WAJIB TAU! 7 Jenis Benjolan Tubuh Abnormal yang Tidak Lazim (Januari 2023)


  • Pencegahan dan Perawatan
  • 1,230