22 Mitos dan Kebenaran Diabetes Terungkap

Diabetes adalah penyakit dengan prevalensi tinggi di Brasil dan di seluruh dunia. Mungkin karena alasan ini banyak bicara tentang pentingnya pencegahan dan pengendalian penyakit. Tapi tetap saja, itu adalah fakta bahwa ada banyak keraguan dan bahkan? Informasi yang salah? tentang itu.

Dan untuk pencegahan dan pengobatan, sangat penting untuk mengetahui dan memperhatikan fakta-fakta tentang diabetes, melarikan diri dari mitos, tetapi tidak melupakan kenyataan tentang penyakit tersebut. Sebagai contoh, banyak orang mempertanyakan apakah diabetes benar-benar masalah serius, atau hanya menghindari permen sudah cukup untuk mengendalikan penyakit. Tapi ini hanya contoh keraguan umum tentang masalah ini.

Lagi pula, apa itu diabetes?

Camila Secches, ahli endokrinologi yang lulus oleh SBEM (Masyarakat Endokrinologi dan Metabologi Brasil), spesialis Nutrologi oleh ABRAN (Asosiasi Nutrologi Brasil), profesor endokrinologi di Itajubá Medical School, menjelaskan bahwa diabetes adalah penyakit kronis yang terjadi ketika tubuh tidak menghasilkan insulin atau tidak dapat menggunakan insulin yang dihasilkannya dengan baik.


Insulin adalah hormon yang mengontrol jumlah gula dalam darah (glukosa darah). Tubuh kita membutuhkan insulin untuk menggunakan glukosa dalam makanan yang kita makan sebagai sumber energi. Jika tubuh tidak memproduksi insulin atau tidak dapat menggunakan insulin yang dihasilkannya dengan benar, glukosa darah menjadi tinggi (hiperglikemia). Jika gambaran ini berlanjut, ini dapat menyebabkan kerusakan pada organ-organ seperti pembuluh darah dan saraf ?, sorot ahli endokrin.

Ada dua jenis diabetes yang sangat umum. Tipe 1 disebabkan oleh faktor genetik dan penyebab lain yang tidak diketahui. Pada tipe 1, tubuh berhenti memproduksi insulin, sehingga glukosa darah naik. Tipe 2 disebabkan oleh faktor genetik yang berhubungan dengan gaya hidup. Kelebihan berat badan berkontribusi pada pengembangan Tipe 2, dan diet tinggi kalori mendukung penambahan berat badan terlepas dari sumber kalori, Camila menjelaskan.

Mitos dan Kebenaran Diabetes

Di bawah ini, para profesional mengklarifikasi mitos utama dan kebenaran tentang penyakit ini.


1. Diabetes mempengaruhi wanita dan pria dari segala usia.

Benar Camila menunjukkan bahwa diabetes mempengaruhi pria dan wanita dan dapat terjadi pada kelompok umur apa pun, meskipun prevalensinya lebih tinggi pada individu di atas 18 tahun.

"Tabel di bawah ini menunjukkan prevalensi diabetes di Brasil, menurut usia dan jenis kelamin, menurut penelitian terbaru dari VIGITEL, 2011?", Menginformasikan Camila.

2. Diabetes Bukan Penyakit Serius

Mitos Camila menunjukkan bahwa diabetes adalah penyakit serius karena meningkatkan risiko penyakit (komplikasi hiperglikemia kronis) pada organ tubuh yang penting seperti mata, ginjal, pembuluh darah, dan saraf. "Penyakit-penyakit ini dapat dicegah jika pasien memiliki kontrol glikemik yang baik."


3. Diabetes tidak memiliki obat

Benar Camila menunjukkan bahwa belum ada obat untuk diabetes. Namun, ada penelitian yang sedang dilakukan di masa depan yang dapat mengarah pada penemuan obat untuk diabetes. Untuk tipe 1, terapi sel induk sedang dipelajari pada pasien yang baru didiagnosis. Untuk tipe 2, penelitian dengan operasi pengurangan lambung telah menunjukkan hasil yang jelas, bahkan pada pasien yang tidak kelebihan berat badan, katanya.

4. Diabetes tipe 1 lebih parah dari tipe 2

Mitos Kedua jenis diabetes harus dikelola untuk membangun kontrol glikemik yang baik untuk menghindari komplikasi penyakit. Pada diabetes tipe 1, pasien harus menggunakan insulin yang membuat orang percaya bahwa itu adalah bentuk penyakit yang lebih serius. Perawatan insulin mungkin diperlukan dalam semua jenis diabetes dan tidak selalu menunjukkan tingkat keparahan penyakit, kata Camila.

5. Diabetes disebabkan oleh konsumsi gula yang berlebihan.

Mitos Camila menjelaskan bahwa tidak benar untuk menyatakan ini. Dua bentuk diabetes yang paling umum tidak disebabkan oleh konsumsi gula yang berlebihan.

Diabetes tipe 2 bersifat multifaktorial, yaitu beberapa penyebab terkait dengan peningkatan risiko pengembangannya. Yang utama adalah: kelebihan berat badan, usia, aktivitas fisik, dan riwayat keluarga ?, jelas Camila. "Diabetes tipe 1 paling sering merupakan penyakit autoimun, yang merupakan kelemahan dalam mekanisme pertahanan kita, yang mengarah ke penyakit terlepas dari makanan yang kita makan."

"Gula dikaitkan dengan kontrol diabetes dan bukan penyebabnya," kata ahli endokrin.

6. Seseorang yang kelebihan berat badan akan menderita diabetes tipe 2.

Mitos Ini bukan aturan, jadi tidak benar untuk mengatakan bahwa setiap orang yang kelebihan berat badan pada akhirnya akan mengembangkan diabetes tipe 2. Kelebihan berat badan, sebenarnya, merupakan faktor risiko untuk pengembangan penyakit ini, tetapi ada faktor-faktor lain. seperti sejarah keluarga, dll.

Diabetes tipe 2 adalah penyakit yang dapat dipercepat atau diperburuk oleh gaya hidup dan obesitas. Apakah itu disebabkan oleh ketidakmampuan pankreas untuk memproduksi insulin yang cukup untuk mengurangi jumlah gula dalam aliran darah?, Jelas Ana Luisa Vilela, seorang ahli gizi di Slim Form Clinic.

7. Penderita Diabetes Harus Selalu Membeli Makanan Diet

Mitos Camila menjelaskan bahwa makanan diet tidak mengandung gula tambahan, tetapi memiliki gula alami dari bahan-bahan yang mengandung karbohidrat. "Karbohidrat adalah nutrisi utama yang bertanggung jawab untuk meningkatkan glukosa darah (glukosa, atau gula darah)," katanya.

• Dari karbohidrat, gula rafinasi memiliki dampak terbesar karena diserap dengan sangat cepat dan efisien. Oleh karena itu, makanan diet lebih baik daripada non-diet secara eksklusif ketika membandingkan jumlah gula yang ditambahkan?

Tetapi jauh lebih baik daripada memilih antara yang bukan diet dan diet, adalah memilih berdasarkan pada karakteristik nutrisi makanan. Misalnya, lebih baik makan buah daripada cokelat diet. Makanan diet membantu untuk mendiversifikasi diet diabetes dan mengurangi asupan gula rafinasi, tetapi untuk penderita diabetes tipe 2 secara umum, perawatan utama mengenai diet harus mempertahankan diet kalori yang tepat. Apakah kelebihan berat badan jauh lebih merusak kontrol diabetes daripada karakteristik makanan yang dikonsumsi ?, Camila menambahkan.

8. Penderita diabetes bisa makan buah dengan nyaman

Mitos Alex Leite, koordinator tim Endokrinologi unit Itaim dan Morumbi dari Rumah Sakit São Luiz, menunjukkan bahwa konsumsi buah perlu dikendalikan. Ini karena mengandung gula yang disebut fruktosa, yang dapat berkontribusi pada kontrol glikemik dalam tubuh. Rekomendasi umum adalah bahwa orang tersebut makan maksimal empat buah sehari, dari berbagai jenis dan pada waktu yang berbeda.

9. Penderita diabetes sebaiknya tidak makan roti berlebihan, pasta dan karbohidrat lainnya.

Benar "Penderita diabetes tidak dapat mengkonsumsi makanan yang mengandung banyak gula (yang dapat jatuh ke dalam aliran darah) dan karbohidrat putih melakukannya, sehingga mereka tidak boleh dikonsumsi secara berlebihan," kata Ana Luisa.

10. Penderita diabetes tidak pernah bisa makan permen lagi

Mitos Camila menjelaskan bahwa penderita diabetes dapat makan permen dengan cara yang terencana dan tidak berlebihan. "Pada akhirnya, asupan permen pasien diabetes harus sama dengan orang yang mencari kesehatan dan kualitas hidup," katanya.

• Permen biasanya cukup kalori dan kurang gizi. Menemukan keseimbangan adalah jawaban untuk banyak pertanyaan mengenai diet penderita diabetes?

11. Diabetes bisa membuat seseorang langsing

Benar Diabetes bisa membuat Anda menurunkan berat badan saat tidak terkontrol dengan baik. Jika glukosa tinggi dalam darah, itu berarti bahwa tubuh tidak dapat menggunakannya sebagai sumber energi. Dan jika tubuh kekurangan energi, kita menurunkan berat badan. Seolah-olah pasien sedang berpuasa. Dia memberi makan, tetapi tidak bisa memanfaatkan energi makanan?, Jelas Camila.

12. Penderita Diabetes Dapat Mengonsumsi Minuman Beralkohol Secara Sosial

Benar Alkohol tidak sepenuhnya dilarang, tetapi konsumsinya membutuhkan kehati-hatian. "Seperti halnya permen, minuman beralkohol harus dikonsumsi secara terencana dan tidak berlebihan," kata Camila.

• Setiap minuman beralkohol menawarkan jumlah karbohidrat (gula) yang berbeda dan ini harus diperhitungkan. Selain itu, penting untuk diingat bahwa alkohol meningkatkan risiko hipoglikemia pada penderita diabetes, terutama mereka yang menggunakan insulin atau obat-obatan yang merangsang produksi insulin, jelas ahli endokrin.

• The American Diabetes Association (ADA) merekomendasikan agar konsumsi alkohol harian pria tidak boleh melebihi 2 porsi alkohol (30mL). yang sama dengan 2 gelas (masing-masing 125 mL) anggur merah? dan untuk wanita, hingga 1 porsi (15 mL) ?, tambah Camila.

13. Penderita diabetes dapat mengkonsumsi madu dan jus tebu sesuka hati

Mitos Susu menjelaskan bahwa konsumsi makanan ini tidak dianjurkan karena mengandung banyak gula dan dapat mengganggu kontrol glukosa darah.

14. Kontrol Kayu Manis Diabetes

Mitos Beberapa makanan, seperti kayu manis, diyakini memiliki manfaat dalam pengendalian glikemik. Tetapi subjek menghasilkan kontroversi.Selain itu, perlu diperhatikan: makanan seperti itu tidak menggantikan kebutuhan untuk diet, penggunaan obat-obatan dan pemantauan medis berkala.

"Tidak ada bukti ilmiah bahwa kayu manis dapat membantu mengendalikan diabetes," kata Camila.

15. Setiap penderita diabetes membutuhkan aplikasi insulin

Mitos Ana Luisa menunjukkan bahwa itu tergantung pada kasusnya. "Tapi semua orang perlu mengurus makanan dan pemantauan medis," katanya.

16. Aplikasi insulin sangat menyakitkan

Mitos Camila menjelaskan bahwa insulin harus diaplikasikan dengan jarum suntik dan jarum atau pena injeksi dan jarum ke jaringan subkutan, yang merupakan lemak di bawah kulit. "Secara umum, itu tidak menyakitkan, tetapi ambang nyeri sangat bervariasi," katanya.

• Ketika ada rasa sakit, ada kemungkinan bahwa metode dan / atau tempat aplikasi salah atau jarum tidak dipotong dengan benar. Adalah umum untuk merasakan sakit ketika secara tidak sengaja diaplikasikan pada otot atau ketika jarum digunakan kembali ?, menyoroti endokrinologi Camila.

17. Aplikasi insulin menyebabkan ketergantungan kimia

Mitos Susu menunjukkan bahwa insulin tidak menyebabkan ketergantungan. "Ketika pasien sering membutuhkan hormon ini, itu karena itu benar-benar kekurangan produksi insulin."

18. Penderita diabetes membutuhkan perawatan

Benar "Perawatan non-obat memerlukan perubahan gaya hidup: kecukupan makanan, aktivitas fisik, dan penurunan berat badan untuk penderita diabetes tipe 2," Camila menjelaskan.

• Untuk penderita diabetes tipe 1 perlu menyesuaikan penggunaan insulin dengan rencana makan setiap pasien. Perawatan obat memiliki berbagai pilihan dan harus dipandu berdasarkan kasus per kasus, tambah ahli endokrin.

19. Penderita diabetes tidak bisa berolahraga

Mitos "Aktivitas fisik membantu mengendalikan diabetes dan harus dilakukan, ya," kata Ana Luisa.

20. Penderita diabetes lebih rentan terhadap penyakit menular lainnya seperti pilek

Benar Camila menjelaskan bahwa penderita diabetes lebih rentan terhadap infeksi ketika mereka tidak terkontrol dengan baik. • Kontrol glikemik yang buruk menurunkan kemampuan kita untuk bertahan melawan mikroorganisme patogen. Bahkan dengan kontrol yang tepat, kelebihan gula darah dan urin mendukung proliferasi beberapa bakteri dan jamur yang dapat menyebabkan penyakit?

21. Stres Dapat Memperburuk Diabetes

Benar Stres bertanggung jawab untuk produksi hormon yang disebut counterregulator, yaitu yang menentang efek insulin. Jadi secara teori dimungkinkan bahwa hal itu dapat memicu diabetes atau memperburuk kontrol glikemik dari seseorang dengan diabetes ?, sorot Camila.

22. Adalah mungkin untuk mencegah diabetes

Benar Camila menjelaskan bahwa diabetes tipe 2 sering dapat dihindari dengan mengadopsi diet yang cukup untuk kebutuhan kalori dan gizi dan dengan melakukan aktivitas fisik secara teratur.

"Kadang-kadang, bahkan mengikuti pedoman ini, orang dapat mengembangkan diabetes karena mereka memiliki kecenderungan genetik yang kuat," jelas ahli endokrin.

Sekarang Anda mungkin telah menjawab pertanyaan utama Anda tentang diabetes. Perlu diingat bahwa ini adalah penyakit serius yang harus dikontrol, dan dapat dihindari dengan sikap sederhana, seperti menerapkan diet seimbang dan berolahraga.

Pernah Liat Tanaman Ini? Mulai Sekarang,Jika Bertemu Ambil Sebanyak-banyaknya Karena BUNGA Ini... (Januari 2023)


  • Makanan
  • 1,230