7 Hal yang Orang-Orang Dengan Penyakit Tak Terlihat Wish You Knew

Walaupun jelas bahwa seseorang dengan kaki yang patah tidak dapat berlari, tidak selalu mudah untuk memahami keterbatasan seseorang yang menderita penyakit yang tidak terlihat atau kondisi kronis.

Meskipun ada jaringan pendukung yang sangat kuat untuk pasien dengan kondisi seperti diabetes dan hipertensi, yang juga tidak dapat dikenali pada pandangan pertama, orang yang menderita penyakit tak kasat mata yang berhubungan dengan nyeri terus-menerus (seperti fibromyalgia), kelelahan kronis atau gangguan psikologis (seperti depresi, defisit perhatian atau fobia), antara lain, tidak selalu menerima dukungan yang sama.

Ketika kita hidup dengan anggota keluarga atau teman yang menderita penyakit yang tak terlihat, kita tidak selalu yakin dengan tindakan terbaik. Jadi, inilah beberapa hal yang ingin diketahui oleh orang-orang ini sebelum mencoba membantu mereka:


1. Penting bagi Anda untuk meyakininya.

Tidak ada yang meragukan bahwa seseorang yang menderita diabetes, kan? Karena itu, kita juga tidak boleh meragukan pasien dengan penyakit tak kasat mata lainnya, baik itu nyeri kronis, depresi atau kondisi lain.

Perlu diingat bahwa orang tersebut telah memutuskan untuk membuka diri karena mereka merasa percaya diri dengan Anda, dan tidak mudah untuk berbicara tentang penyakit dengan karakteristik ini. Karena itu, kita harus melakukan yang terbaik untuk menunjukkan minat dan memahami apa yang dia rasakan, tanpa meragukan apa yang dia laporkan atau menilai reaksinya. Mungkin merupakan ide yang baik untuk melakukan penelitian tentang penyakit ini untuk lebih memahami apa penyebabnya.

Baca juga: 10 Menenangkan Alami yang Membantu Mengatasi Kecemasan, Insomnia, dan Bahkan Depresi


2. Mereka tidak ingin membicarakannya sepanjang waktu

Ya, penting untuk mendengarkan dengan sabar dan penuh minat, tetapi tidak selalu orang yang menderita penyakit tak kasat mata ingin membicarakannya. Tentu saja kita mungkin bertanya bagaimana perasaannya, tetapi kita tidak harus melakukan ini sepanjang waktu.

Sikap lain yang harus dihindari adalah tetap memungut biaya jika orang tersebut telah minum obat, melakukan terapi fisik atau hal lain yang harus mereka lakukan untuk menjaga kondisinya tetap terkendali.

Bersikeras berbicara tentang penyakit dapat membuat seseorang merasa seolah-olah dia ditentukan oleh kondisinya, bukan sebagai manusia dengan mimpi, tujuan, kualitas dan cacat seperti yang lain. Sebagai aturan, yang terbaik adalah membiarkannya membawanya.


3. Tidak keren membandingkan orang dengan penyakit tak terlihat

Mungkin sepupu Anda juga menderita nyeri bahu kronis, atau rekan kerja Anda juga menghadapi depresi, tetapi membuat perbandingan antara orang yang Anda cintai dan orang lain tidak menyenangkan.

Ketika kita mengatakan itu? Ber-dan-begitu terasa seperti ini, tetapi dapat melakukan tugas seperti itu? Kita tidak hanya menganggap itu kami tahu bagaimana seseorang merasa lebih dari dirinya sendiri, tetapi seseorang juga dapat menyiratkan bahwa seseorang tidak memaksakan diri sebanyak yang seharusnya, karena orang lain tampaknya lebih baik daripada dirinya sendiri.

Baca juga: 13 tips untuk memiliki hidup sehat tanpa neuras

Juga, orang-orang dengan kondisi yang sama tidak selalu bereaksi dengan cara yang sama terhadap suatu pendekatan: beberapa mungkin merasa lebih baik dengan pelukan, sementara yang lain mungkin lebih suka berbicara atau bahkan menghabiskan waktu sendirian.

4. Penyakit ini tidak bermanifestasi dengan cara yang sama setiap hari.

Jangan heran jika kemarin orang tersebut terlihat hebat, apakah seribu kegiatan, bekerja, belajar, berjalan? dan hari ini dia jatuh lagi atau kesakitan. Ini tidak berarti bahwa dia berbohong tentang kondisinya, tetapi bahwa gejala penyakit yang tidak terlihat tidak selalu muncul pada tingkat yang sama.

Ketika kita bertanya mengapa orang tersebut tidak bertindak dengan cara yang sama seperti ketika dia terlihat lebih baik, itu mungkin terdengar seperti keraguan dan menciptakan kebutuhan akan penjelasan yang sering kali pasien tidak dapat berikan kepada kita.

5. Anda Tidak Selalu Dapat Menawarkan Bantuan Nyata

Seseorang dengan penyakit yang tak terlihat pasti telah melalui banyak dokter dan sering melakukan tes invasif. Jadi ketika kita bertanya apakah dia sudah mencoba minum obat seperti itu, membuat resep buatan sendiri atau apa pun, tanpa memiliki pengetahuan teknis tentang kondisinya, sangat mungkin dia mungkin merasa kesal.

Tentu saja kita dapat berbagi berita tentang perawatan baru, misalnya, tetapi kita seharusnya tidak meminta bayaran jika orang tersebut mengejarnya. Kita harus ingat bahwa pasien dengan penyakit tak kasat mata sering mendapatkan nasihat yang tidak diminta sepanjang waktu, dan itu mengganggu siapa pun.

Baca juga: 22 Mitos dan Fakta Diabetes Terungkap

Untuk benar-benar membantu, kita bisa bertanya apakah ada yang bisa kita lakukan.Jika demikian, kita harus melakukan apa yang diperintahkan kepada kita tanpa pertanyaan.

6. Orang dengan penyakit yang tidak terlihat tetap menjadi orang

Apakah orang yang Anda sayangi menderita penyakit yang tidak terlihat telah melakukan sesuatu yang salah atau menyakiti Anda? Jadi Anda tidak perlu menghindarinya dari fakta-fakta ini. Terlepas dari kondisi mereka, mereka tetap manusia, dengan segala kebajikan dan kekurangan mereka. Tentu saja, kita harus mempertimbangkan apakah sikap itu mungkin disebabkan oleh perasaan orang itu pada waktu itu, sehingga tidak pernah terlalu banyak mendekati subjek dengan lembut.

Kita juga harus ingat bahwa seseorang tidak boleh berhenti mengundang seseorang dengan penyakit tak terlihat ke acara sosial atau menghindari menggunakan itu ketika kita membutuhkan bantuan. Daripada mengambil keputusan sendiri, dia akan merasa lebih baik jika kita membiarkannya memutuskan sendiri apakah dia cukup baik untuk melakukan sesuatu.

7. Ini lebih dari sekedar penyakit yang tidak terlihat.

Secara umum, kita tahu bahwa orang tersebut perlu melakukan lebih banyak upaya untuk menaiki tangga, merasakan sakit yang tak tertahankan bahkan ketika berhenti atau konsekuensi lain dari penyakit. Namun, kita tidak selalu menyadari bahwa ada alam semesta di belakang ini yang tidak dapat kita akses.

Kita tidak tahu apa sebenarnya rasa sakit itu, berapa biayanya bagi seseorang, dan apa yang perlu dia lakukan lebih dibandingkan dengan umat manusia lainnya untuk memiliki hak untuk hidup. Menjadi bagian dari seluruh jagat raya yang tak terlihat ini membutuhkan sikap yang mendukung dan berhati-hati untuk tidak mendorong batas.

Baca juga: 7 kebiasaan yang dapat mengurangi kemungkinan terkena kanker hingga 40%

Tapi kita juga manusia, dan kita bisa membuat kesalahan, tak peduli sebaik apa pun niat kita. Dalam hal ini, hal terbaik yang harus dilakukan adalah meminta maaf dan mendengarkan apa yang dikatakan orang tersebut. Jangan menjadi martir: ingat bahwa meskipun penyakitnya tidak terlihat, dia adalah orang seperti orang lain dan dapat memahami dan memaafkan.

Aku Sangat Ingin Berkacamata Namun Menyesalinya (April 2024)


  • Pencegahan dan Perawatan
  • 1,230