Cara mengatasi patah tulang masa kecil

Tidak ada gunanya: Tidak peduli seberapa besar kita merawat anak-anak kita, satu atau lain kali kita mungkin harus berurusan dengan munculnya patah tulang.

Anak-anak sangat aktif, terutama anak laki-laki. Untuk alasan ini, penyebab utama fraktur terkait dengan jatuh dan kecelakaan yang diakibatkan oleh kegiatan olahraga atau rekreasi, seperti sepak bola, skateboard, bersepeda, berlari, antara lain, serta jatuh dari tempat-tempat tinggi, seperti pohon dan atap.

Fraktur paling umum pada pasien anak terjadi pada jari, humerus (lengan), pergelangan kaki, lengan bawah, dan jari kaki.


Meskipun ada cedera lain dan penyebab rawat inap dan mencari perawatan darurat di rumah sakit (luka bakar, berkulit, antara lain), patah tulang bahkan bertanggung jawab untuk sebagian besar perawatan.

Apakah ini benar-benar rusak?

Anak-anak dan bahkan remaja mungkin mengalami kesulitan mengidentifikasi fraktur, sehingga terserah orang tua dan orang dewasa yang hadir untuk melakukannya. Fraktur ditandai oleh rasa sakit yang sangat intens di situs yang terkena. Seringkali korban tidak dapat menggerakkan anggota tubuh yang terkena karena rasa sakit yang parah.

Selain faktor ini, periksa edema (pembengkakan), memar (tanda ungu) atau kelainan bentuk, seolah-olah tulang telah "meninggalkan tempatnya".


Bagaimana saya harus melanjutkan?

Jika Anda yakin itu memang patah tulang, prosedur yang harus diambil sederhana, tetapi perlu tenang agar tidak membuat anak itu semakin ketakutan. Berikan beberapa obat dengan efek analgesik, seperti Ibuprofen, misalnya. Kemudian buat kompres es di lokasi yang terkena dampak selama sekitar 15 menit. Cari benda-benda yang dapat membantu Anda melumpuhkan anggota gerak, seperti potongan-potongan kayu atau kardus dan es krim, menempel dengan strip, perban atau bahkan potongan kain.

Langkah selanjutnya adalah mencari perhatian medis di rumah sakit, ruang gawat darurat atau klinik, memberikan preferensi ke tempat-tempat yang memiliki spesialis ortopedi.

Beberapa tahun yang lalu, sebagian besar patah tulang diobati menggunakan plester, untuk periode yang bisa berkisar dari tiga hingga delapan minggu. Namun, saat ini, banyak dokter memilih penggunaan batang titanium fleksibel, yang mempersingkat waktu imobilisasi dengan plester dan mengurangi kemungkinan tulang terkalsifikasi pada posisi yang salah. Setelah beberapa waktu, operasi dilakukan untuk menghilangkan batang.

KAKI MENGECIL SETELAH PATAH TULANG #DENGARIN PENGALAMAN SAYA INI (Juli 2021)


  • Remaja, Anak-anak dan Remaja
  • 1,230