Bagaimana cara mengetahui apakah saya hamil?

Berita tak terduga untuk banyak wanita, bahkan dengan metode kontrasepsi yang tersedia saat ini, kehamilan memiliki beberapa gejala ringan tapi sangat khusus dari hari-hari awal.

Namun, kebanyakan dari kita tidak melihat sinyal yang dikirim oleh tubuh, atau menafsirkannya sebagai gejala dari masalah fisiologis. Untuk mempelajari cara mengidentifikasi tanda-tanda kehamilan, perhatikan daftar yang telah kami siapkan untuk Anda.

1? Hipersensitivitas payudara

Pada hari-hari pertama setelah pembuahan, adalah mungkin bagi wanita tersebut untuk memiliki gejala-gejala seperti payudara yang sakit atau sangat peka, serta bengkak. Puting susu mungkin menjadi lebih gelap dan urat-urat payudara dan ekstremitas (kaki dan tangan) cenderung muncul? lebih lanjut.


Ini karena kehamilan ibarat ledakan hormon dalam tubuh wanita. Karena tidak digunakan untuk hormon tingkat tinggi, tubuh bereaksi terhadap mereka dan dapat menunjukkan sensitivitas di beberapa daerah. Seiring waktu kadar hormon mengatur dan sensitivitas berlebihan ini cenderung menghilang.

2? Merasa sakit

Ini mungkin gejala kehamilan yang paling dikenal, tetapi tidak selalu terlihat pada minggu-minggu pertama. Secara umum, wanita pada tahap awal kehamilan sakit karena kelebihan progesteron memperlambat fungsi sistem pencernaan? Ini menyebabkan makanan tinggal lebih lama diproses oleh tubuh.

Penyakit cenderung muncul selama trimester pertama kehamilan, menurun intensitasnya saat ia berkembang.


Ada kasus wanita hamil yang tidak sakit pada tahap kehamilan apa pun. Ini bervariasi dari wanita ke wanita dan obat-obatan belum menemukan jawaban atas alasan perbedaan ini.

3? Periode Menstruasi Akhir

Meskipun menstruasi yang tertunda mungkin terkait dengan penyebab selain kehamilan, adalah umum bagi wanita untuk melakukan hubungan ini. Seperti yang Anda ketahui, menstruasi tidak lebih dari telur yang tidak dibuahi, yang akhirnya dikeluarkan oleh tubuh melalui pendarahan. Oleh karena itu asosiasi: ketika telur dibuahi, tidak ada perdarahan.

Wanita dengan siklus menstruasi teratur bahkan mungkin lebih curiga ketika penundaan terjadi. Dari sudut pandang medis, penundaan hingga 15 hari dianggap normal, tetapi penundaan yang lebih lama dari ini mungkin merupakan gejala dari masalah kesehatan, bukan hanya kehamilan.


4? Tidur berlebihan

Peningkatan kadar progesteron dapat menyebabkan tidur dan kelelahan yang berlebihan, yang mengarah ke kasus ekstrim perempuan yang tidak dapat melakukan tugas sehari-hari tanpa merasa lelah. Ironisnya, hormon yang sama yang membuat Anda lelah di siang hari membuat Anda tidak bisa tidur nyenyak di malam hari, dalam lingkaran setan yang cenderung membaik selama berbulan-bulan.

5? Bersedia buang air kecil terus-menerus

Selama tahap awal kehamilan, ketika embrio menanamkan dalam tubuh wanita, itu menghasilkan hormon yang dikenal sebagai human chorionic gonadotropin (hCG). Hormon ini bertanggung jawab atas keinginan untuk pergi ke kamar mandi setiap saat. Juga dengan mengukur tingkat hormon ini di dalam tubuh, hasil positif atau negatif dalam laboratorium atau bahkan tes farmasi ditentukan.

Namun, beberapa wanita bahkan meningkatkan frekuensi buang air kecil selama periode pramenstruasi. Dalam hal ini, yang mengindikasikan kemungkinan kehamilan adalah berapa kali, pada waktu fajar, seorang wanita perlu bangun untuk pergi ke kamar mandi. Jika lebih besar dari biasanya, ia mungkin hamil.

Pada tahap akhir kehamilan mungkin juga terjadi bahwa wanita itu merasa ingin buang air kecil lebih sering sehari tetapi kemudian ini karena bayi sudah ditempatkan di dalam rahim untuk menekan kandung kemih ibu.

6? Kram berdarah dan tidak teratur

Beberapa wanita mungkin mengalami pendarahan ringan, biasanya disertai dengan kolik. Gejala-gejala ini mungkin dikacaukan dengan prinsip menstruasi tetapi, dalam kasus kehamilan, merupakan tanda bahwa embrio berada di endometrium.

7? Tes kehamilan

Pernahkah Anda mendengar bahwa tes farmasi negatif mungkin salah, tetapi yang positif tidak pernah? Pernyataan ini hampir benar. Ini karena hormon hCG hanya diproduksi selama kehamilan, sehingga kehadirannya dalam tubuh tidak perlu diragukan. Namun, jika tes ini dilakukan terlalu dini dalam kehamilan, itu mungkin salah negatif karena fakta bahwa tubuh belum mulai memproduksi hormon.

Tes laboratorium untuk mendeteksi kehamilan dikenal sebagai Beta-hCG dan mengukur keberadaan hCG dalam darah. Jika hasilnya positif, segera buat janji dengan dokter kandungan terpercaya Anda dan mulailah persiapan untuk menerima bayi.

Cara Mengetahui hamil atau tidak (Januari 2023)


  • Kehamilan
  • 1,230