Kehamilan minggu demi minggu: ketahui apa yang terjadi pada setiap tahap kehamilan

Beranda> iStock

Perkembangan embrio dan janin berlangsung selama 37 hingga 40 minggu, menyebabkan perubahan tak terbatas pada organisme wanita selama berbulan-bulan. "Penting untuk memantau dan mengamati pertumbuhan janin, serta gambaran klinis wanita hamil, untuk memastikan evolusi embrio yang tepat, viabilitas dan vitalitasnya," jelas Cristiane Martins de Lira (CRM-SP 85481), ginekolog dan dokter kandungan. Pemantauan kehamilan dari minggu ke minggu adalah penting bagi ibu untuk mengetahui apa yang terjadi dengan bayinya.

Untuk mengidentifikasi gejala kehamilan dan memantau perkembangan bayi setiap minggu kehamilan, kami telah membuat daftar berikut dengan berkonsultasi dengan master dalam bidang biologi, José Luiz Faria Vasconcellos dan Fernando Gewandsznajder dan dokter kandungan dan dokter kandungan Sheila Ferreira Sedicias (CRM-PE 17459). Ukuran embrio setiap minggu diwakili oleh biji atau buah.


Indeks Konten:

  • Kehamilan minggu demi minggu
  • Perawatan prenatal

Kehamilan minggu demi minggu

  • 1 minggu: biji poppy. Pada tahap ini, sel telur sudah dibagi dan direproduksi pada kecepatan yang dipercepat sehingga menghasilkan massa sel morula. Sekitar 100 sel telah diproduksi, beberapa di antaranya akan mengembangkan embrio dan lainnya plasenta. Sang ibu mengalami gangguan menstruasi dan kadar progesteron yang tinggi dipertahankan sepanjang kehamilan.
  • Minggu ke-2: biji wijen. Pada tahap ini, massa sel morula diarahkan ke rahim dan perubahan yang menghasilkan blastosit. Kemudian embrio kecil dipasang di endometrium (lapisan dalam dan vaskularisasi uterus). Sang ibu merasakan bau paling tajam dan sensitivitas tubuh yang lebih besar.
  • Minggu ke-3: Biji anggur. Di sini embrio kecil cocok dengan induknya, terlepas dari kebutuhan tubuhnya untuk berkembang. Ibu memiliki keputihan dan kram vagina merah muda, serta sifat berminyak pada kulit.
  • Minggu ke 4: biji miju-miju. Embrio memanjang dan dibentuk oleh tiga lapisan sel (ectoderm, mesoderm dan endoderm). Sang ibu merasakan banyak perubahan emosional.
  • Minggu ke-5: almond. Tonggak tahapan ini adalah alur di belakang dengan tonjolan yang akan menjadi kepala. Kantung ketuban sudah terbentuk, embrio menerima oksigen dari plasenta, dan jantung berkembang. Sang ibu merasakan kantuk, kelelahan dan mual yang berlebihan, serta nyeri payudara dan mati rasa di puting susu.
  • 6 minggu: biji kacang. Sistem saraf pusat berkembang, di luar paru-paru, yang sepanjang kehamilan akan terbentuk sepenuhnya. Sang ibu mungkin memiliki indikasi asam folat dalam makanannya.
  • 7 minggu: cranberry red (milik keluarga yang sama dengan blueberry). Jantung sudah memiliki empat ruang yang memungkinkan detak jantung. Sang ibu mengalami sakit kepala terus-menerus karena ada kadar hormon beta HCG yang tinggi dalam darahnya.
  • Minggu ke 8: Raspberry Di sini dimulai pembentukan lengan dan kaki, serta fitur wajah. Ibu dapat dirujuk untuk suplemen zat besi karena anemia, yang normal pada tahap ini.
  • Minggu ke 9: zaitun Kepala sudah bulat, setengah ukurannya, mata masih terpisah dan menyatu dengan kelopak mata, mencegah mereka dibuka. Ibu mungkin menderita kandidiasis vagina karena sistem kekebalannya rendah.
  • 10 minggu: Prem hitam. Leher telah memanjang dan memungkinkan kepala bergerak. Otot-otot wajah berkembang memungkinkan untuk mengunyah dan mengisap. Sang ibu mungkin mengalami gusi berdarah saat menyikat giginya karena peradangan.
  • Minggu ke 11: Lima. Pada tahap ini, bayi menetap di posisi baru. Jantung memompa darah ke seluruh tubuh melalui tali pusat dan ovarium atau testis sudah terbentuk di dalam tubuh. Ibu akan mulai merasa tidak nyaman ketika rahim mentransposisikan tulang panggul dan ada lebih banyak ruang bagi bayi untuk berkembang.
  • Minggu ke-12: prem Pada tahap ini bayi sudah bisa menguap, menelan, dan cegukan. Ibu memiliki payudara yang membesar dan perut lebih terlihat.
  • 13 minggu: Persik Tangan dan kaki terbentuk, tetapi persendian, otot dan osifikasi menjadi kaku. Ibu mungkin mengalami penyimpangan ingatan dan pembuluh darahnya lebih terlihat di tubuh.
  • Minggu ke-14: lemon-Sisilia. Pada tahap ini ada pertumbuhan rambut, kuku dan alis. Organ seksual sedang dalam pengembangan dan jenis kelamin bayi dapat dideteksi.Sang ibu memiliki siluet bulat, hormon menstabilkan membuatnya lebih rela dan risiko keguguran berkurang.
  • 15 minggu: Oranye Pada tahap ini, tonggak sejarahnya adalah untuk mengetahui jenis kelamin bayi, karena organ seksualnya sudah terbentuk. Dengan perkembangan tulang telinga, bayi dapat mengidentifikasi dan mengenali suara. Sang ibu mungkin mengalami penurunan morning sickness.
  • Minggu ke-16: alpukat Kulit janin lebih merah muda, meskipun transparan, adalah mungkin untuk mengamati kerangka. Selain itu, bayi mulai melatih pernapasannya mendorong perkembangan paru-paru. Sang ibu merasakan nafsu makan meningkat, karena bayi akan membutuhkan lebih banyak energi saat tumbuh.
  • 17 minggu: bawang. Pada tahap ini bayi sudah bisa bermimpi dan karakteristik gigi pertama sudah muncul di tulang rahang. Sang ibu terasa panas, bengkak, gatal di perut atau payudara dan mulas karena ada kadar progesteron yang tinggi di dalam tubuh.
  • Minggu ke-18: Kentang manis. Sidik jari berkembang melalui akumulasi lemak di ujung jari dan kaki. Ibu mungkin memiliki keputihan yang konstan, yang meningkat ketika dia mendekati pengiriman, dan umum pada tahap ini.
  • Minggu ke-19: Mangga Pada tahap ini otak mengembangkan lima indera spesifik seperti penglihatan, penciuman, pendengaran, rasa dan sentuhan. Sang ibu memiliki garis gelap vertikal di tengah perut dan mungkin merasakan sakit di bawah perut karena ligamen rahim yang meregang saat mereka tumbuh.
  • Minggu ke-20: pisang Detak jantung lebih kuat dan dapat didengar dengan stetoskop di atas perut. Bayi sudah bisa berputar dan berguling, menggerakkan tangannya dan meraih tali pusar. Sang ibu merasakan peningkatan frekuensi buang air kecil dan mungkin memiliki stretch mark pada tubuh.
  • Minggu ke-21: Delima. Tonggak tahap ini adalah produksi semua tulang dan sel yang bertanggung jawab untuk melindungi tubuh (sel darah merah dan sel darah putih). Ibu memiliki perut yang kaku karena rahim telah tumbuh banyak dan diindikasikan praktik latihan fisik ringan, yang meningkatkan sirkulasi darah dan memfasilitasi persalinan.
  • Minggu ke-22: Pepaya. Pada tahap ini bayi dapat dengan mudah menggerakkan tangan dan kakinya, meletakkan tangannya di wajahnya dan mengisap jari-jarinya. Selain itu, hidung dan mulut lebih berkembang. Ibu mungkin sering mengalami wasir dan infeksi saluran kemih, yang umum pada tahap ini.
  • Minggu ke-23: jeruk bali. Di sini pankreas sudah berfungsi dan membuat tubuh bayi memproduksi insulin. Mata mulai bergerak dengan cepat, pendengarannya lebih tajam dan diindikasikan untuk mendengar lagu dan suara yang berbeda agar bayi terbiasa. Sang ibu merasakan osilasi dalam keseimbangan saat pusat gravitasi berubah.
  • Minggu ke-24: Galia melon. Pada tahap ini, kelopak mata masih tertutup, tetapi bulu mata sudah terbentuk. Ibu akan dengan mudah melihat ketika bayi sedang tidur dan / atau bangun karena gerakan dan menendang.
  • Minggu ke-25: Brokoli Rambut bayi muncul dan memiliki warna yang telah ditentukan, yang setelah lahir akan berubah. Adrenalin dan norepinefrin sudah beredar di tubuh bayi di bawah tekanan dan agitasi. Ibu merasa tidak nyaman ketika tidur, karena akan lebih sulit untuk menemukan posisi yang tepat karena ukuran perut.
  • Minggu ke-26: selada Mata bayi berwarna lebih terang dan setelah lahir akan menjadi gelap menurut genetika keluarga. Jika jenis kelamin bayi adalah laki-laki, testis turun sepenuhnya ke skrotum, dan jika perempuan, klitoris menjulur dan telur sudah terbentuk di dalam ovarium. Sang ibu memiliki sakit punggung yang parah saat membungkuk atau duduk, dan tidak nyaman ketika berdiri untuk waktu yang lama.
  • Minggu ke-27: Kembang kol. Pada tahap ini bayi mungkin duduk menyamping dan / atau terbalik. Sang ibu mungkin mengalami kesulitan bernapas karena tekanan dari rahim terhadap diafragma.
  • 28 minggu: Terong. Pada tahap ini, siklus tidur, pernapasan, dan menelan sudah diatur. Bayi itu memakan cairan amnion yang menumpuk di usus, yang membantu perkembangan mekonium (limbah). Sang ibu akan memulai produksi kolostrum (cairan kuning bergizi) di payudara, menjadi pratinjau menyusui.
  • Minggu ke-29: Acorn Pumpkin. Tonggak tahapan ini adalah posisi bayi yang akan dilahirkan, biasanya terbalik dalam kandungan dan tetap demikian sampai kelahiran. Ibu mungkin mengalami kontraksi Braxton-Hicks awal, yang pendek dan tidak nyeri dan akan mempersiapkan rahim sampai melahirkan.
  • 30 minggu: mentimunLemak tubuh bayi sekitar 8% dari beratnya, yang akan membantu mengatur suhunya setelah lahir. Bayi sudah terbalik dan dengan lutut ditekuk ke atas, memfasilitasi persalinan. Sang ibu merasa lelah dan perubahan suasana hati, yang biasa terjadi pada tahap ini.
  • Minggu ke-31: nanas Pada tahap ini bayi lebih reseptif untuk bermain dan rangsangan suara dan cahaya. Sang ibu mungkin memiliki areola yang lebih gelap, lebih sensitif, dan benjolan kecil karena produksi ASI. Insomnia mungkin sering terjadi dan teh (valerian atau passiflora) diindikasikan untuk relaksasi.
  • Minggu ke-32: Labu Mata bayi sudah terbuka lebar saat bangun tidur, bergerak ke arah cahaya dan berkedip. Detak jantung sekitar 150 kali per menit. Sang ibu mungkin sering mengalami kram, menjadi pratinjau persalinan.
  • Minggu ke-33: kale. Tulang-tulang kepala bayi belum menyatu, yang membuatnya mudah untuk keluar selama persalinan normal. Sang ibu merasakan ketidaknyamanan pada tulang rusuk saat menyusui karena tekanan dari rahim. Jika Anda memiliki retensi cairan yang berlebihan, disarankan untuk berbicara dengan profesional, karena ada bukti preeklampsia.
  • Minggu ke-34: Moranga. Sistem saraf dan kekebalan tubuh bayi masih berkembang. Dia bersiap untuk melahirkan. Ibu memiliki perut yang lebih keras dan merasakan sakit dan / atau mati rasa di daerah panggul karena relaksasi sendi.
  • Minggu ke-35: Kelapa Bayi sudah sepenuhnya terbentuk kecuali paru-paru yang masih berkembang. Sang ibu memiliki pusar yang paling menonjol dan mungkin mengalami kenaikan berat badan.
  • Minggu ke-36: melon kuning. Pada tahap ini bayi masih perlu tumbuh dan bertambah berat. Jika ada kemajuan pengiriman, itu dianggap prematur. Sang ibu semakin tidak merasakan pergerakan bayi karena keterbatasan ruang baginya.
  • Minggu ke-37: labu air. Pada tahap ini paru-paru terbentuk sepenuhnya, di luar semua organ dan sistem. Bayi itu mirip dengan bayi yang baru lahir dan dapat menyesuaikan diri dan dilahirkan kapan saja, dianggap cukup bulan. Ibu memiliki perut yang lebih rendah, merasa lebih ringan dan bernafas lebih baik, tetapi kelelahan masih ada dan diindikasikan untuk beristirahat.
  • Minggu ke-38: Melon kulit katak. Bayi siap untuk dilahirkan, tetapi mungkin tinggal sampai minggu ke-40, menjadi gemuk dan tumbuh. Sang ibu merasakan kontraksi pada kecepatan standar setiap 30-40 menit dan disarankan untuk menghubungi dokter kandungan ketika waktu untuk bayi yang belum lahir semakin dekat.
  • Minggu ke-39: Labu Raksasa. Pada langkah ini, keadaan sebelumnya tetap ada. Ibu memiliki sumbat lendir (lendir agar-agar) yang menutup ujung rahim dan kontraksi setiap 10 menit menunjukkan bahwa persalinan semakin dekat dan lebih dekat.
  • Minggu ke-40: Semangka Keadaan sebelumnya tetap sampai bayi lahir dan tenang dan ketenangan ditunjukkan.

Perawatan prenatal

Perawatan prenatal terdiri atas bantuan dan saran dokter kandungan, memastikan kehamilan yang sehat dan persalinan yang aman. Menurut pedoman Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) baru tentang perawatan antenatal yang dikeluarkan pada tahun 2016, direkomendasikan bahwa setidaknya delapan konsultasi diadakan untuk sementara kehamilan.

  • Konsultasi pertama: 12 minggu pertama.
  • Konsultasi kedua: hadir pada minggu ke-20.
  • Konsultasi ke-3: hadir pada minggu ke-26.
  • Konsultasi ke-4: hadir pada minggu ke-30.
  • Janji 5: hadir pada minggu ke-34.
  • Janji ke-6: hadir pada minggu ke-36.
  • Janji ketujuh: hadir pada minggu ke 38.
  • Janji 8: kehadiran pada minggu ke 40 sampai pengiriman.

Pemeriksaan prenatal menilai binomial ibu-bayi selama kehamilan 40 minggu, darah, urin, dan ultrasonografi dianalisis secara konstan, kata Cristiane. Selain itu, berat dan tekanan wanita hamil diperiksa, serta gerakan janin dan detak jantung.

Baca juga: 15 Tips untuk Hamil: Esensial, Realistis dan Aman

Perkembangan Janin Bulan 1 - 9 (Januari 2021)


  • Kehamilan
  • 1,230