Survei mengungkapkan tahun pernikahan paling sulit

Sebelum menikah, sudah biasa bagi teman dan keluarga yang sudah menikah untuk memberi nasihat dan mengatakan bahwa beberapa periode lebih sulit. Fase ini bervariasi untuk setiap pasangan, tetapi tidak dapat dihindari bahwa setiap orang akan menghadapi beberapa krisis.

Sebuah cerita di Huffington Post mengutip sebuah penelitian terhadap 2.000 orang yang menunjukkan bahwa pada tahun pertama pernikahan semuanya adalah kebahagiaan, itu adalah periode bulan madu, dan pada tahun kedua adalah ketika mereka didedikasikan untuk saling mengenal satu sama lain dengan lebih baik. Tahun ketiga dianggap yang paling bahagia, yang, menurut para peneliti, adalah karena saat itulah pasangan mulai merencanakan keluarga.

Namun, pada tahun ketiga inilah tantangan paling serius dimulai. Seiring waktu muncul kelelahan, peningkatan beban kerja dan, dalam beberapa kasus, anak-anak. Bagi kebanyakan pasangan yang diwawancarai, tahun kelima adalah yang tersulit karena membawa tantangan baru.


Apa yang ditunjukkan penelitian ini, secara umum, adalah sesuatu yang sudah diketahui sebagian besar pasangan: ada pasang surut. Ada saat-saat ketika tampaknya segalanya berjalan persis seperti yang Anda harapkan, mimpi berjalan dengan baik. Dan kemudian ada juga saat-saat ketika tidak ada yang terjadi seperti yang Anda inginkan.

Karena itu, Anda bahkan dapat mempersiapkan diri menghadapi krisis di tahun kelima. Atau Anda bisa hidup, mengetahui bahwa salah satu hal paling indah tentang persekutuan adalah kepastian bahwa Anda tidak sendirian dalam menghadapi badai kehidupan, adalah meminta seseorang membuat Anda melihat hal-hal baik lagi. Itu tidak mudah. Tetapi memiliki seseorang bersama menjadi lebih baik.

Melalui celoteh

JADI BEGITU TOHH..!! 10 Hal yang Disukai Wanita Tapi Mereka Terlalu Malu Untuk Memintanya! (Juli 2021)


  • 1,230