Makanan Fungsional: Pelajari Cara Memasukkannya ke Dalam Diet Anda

Beranda> iStock

Pernahkah Anda mendengar tentang makanan fungsional? Selain memiliki fungsi gizi, makanan ini juga bertanggung jawab untuk menghasilkan efek metabolik dan / atau fisiologis yang berperan dalam kesehatan. Mempelajari cara memasukkannya ke dalam makanan dapat membantu Anda mencapai gaya hidup yang lebih sehat.

Tertarik pada subjek? Terus baca untuk menjawab semua pertanyaan Anda tentang makanan jenis ini!


Indeks Konten:

  • Apa itu makanan fungsional?
  • Ahli gizi menjelaskan keraguan
  • Jenis Makanan Fungsional

Apa itu makanan fungsional?

Menurut ahli nutrologi dokter dari Klinik More Excellence Medical, Thiago Santolim (CRM: 115.296), makanan fungsional adalah makanan yang menawarkan manfaat kesehatan, selain memiliki fungsi gizi dasar. Misalnya, makanan berserat lebih tinggi seperti gandum, roti merah dan beras merah. Bisakah mereka membantu mengurangi penyakit kronis dan degeneratif seperti diabetes tipe 2 dan kanker?

Makanan fungsional, bagaimanapun, berbeda dari makanan yang dianggap diperkaya. • Makanan yang diperkaya adalah yang terdiri dari nutrisi untuk tujuan meningkatkan nilai gizinya. Misalnya saja makanan yang diperkaya kalsium. Proses ini sering hanya mengisi kembali jumlah nutrisi yang hilang dalam pemrosesan makanan, membuat nilai gizinya sama atau bahkan lebih rendah jika dibandingkan dengan produk dalam keadaan alami ?, jelas Santolim.


Baca juga: teh detoks: ketahui fungsinya dan ketahui cara menyiapkannya

Penting untuk ditekankan bahwa, agar dianggap fungsional, makanan harus memenuhi kekhususan yang disyaratkan oleh Anvisa (Badan Pengawasan Kesehatan Nasional), yang bertanggung jawab atas pendaftaran produk-produk ini di pasar. Artinya, itu harus mengandung properti fungsional yang terbukti secara ilmiah.

Ahli gizi menjawab pertanyaan tentang makanan fungsional

Bagi kebanyakan orang, makanan fungsional identik dengan makanan sehat. Ya, tetapi ketika kita berbicara tentang ini, ada faktor-faktor lain yang perlu dipertimbangkan. Santolim menjelaskan yang utama:


Apakah ada makanan fungsional industri? Ya, tetapi Anda harus menyadari keefektifannya yang sebenarnya. Agar mereka menjadi efektif, penting untuk mempertahankan diet seimbang dan untuk benar mengikuti bentuk konsumsi yang tertera pada label.

Apa makanan fungsional terbaik? Makanan fungsional terbaik meliputi: oat, kacang Brazil, kacang mede, kacang mete, kenari, biji rami, kedelai, ikan secara umum, ceri, blackberry, raspberry, blueberry, anggur merah, zaitun, alpukat, minyak zaitun, teh hijau. dan anggur merah.

Bisakah makanan fungsional dimakan secara bebas? Segala sesuatu yang hilang atau berlebihan berdampak buruk bagi tubuh. Karena itu, dianjurkan agar makanan fungsional dikonsumsi dalam jumlah yang tepat, mengikuti menu yang disiapkan oleh ahli gizi.

Baca juga: Cara Membuat Makanan Beku: Menu dan Tips Makan Sehat

Apa itu makanan nutraceutical? Mereka dikenal sebagai "makanan kapsul" karena tidak dimakan segar. Makanan nutraceutical membantu mencegah penyakit seperti osteoporosis, kanker, dan masalah kardiovaskular, dan membawa manfaat pada kuku, kulit dan rambut.

Bagaimana cara memasukkan makanan nutraceutical ke dalam makanan? Makanan nutraceutical dapat dimasukkan dalam diet melalui teh atau sebagai suplemen diet dalam bentuk kapsul.

Perlu dicatat bahwa makanan fungsional dikonsumsi dalam bentuk alami dan karenanya, tidak memiliki kontraindikasi. Karena nutraceuticals mengandung bahan aktif yang diisolasi dalam kapsul, mereka harus diresepkan oleh seorang profesional kesehatan melalui evaluasi klinis dan tes laboratorium.

Jenis Makanan Fungsional

Sekarang setelah Anda tahu apa makanan fungsional, sekarang saatnya untuk mengetahui jenis utamanya. Lihat ini:

  • Isoflavon: dapat ditemukan dalam kedelai dan turunannya. Jenis makanan ini menghasilkan aksi estrogenik dan mencegah kanker.
  • Asam Lemak Omega-3: Mereka membantu menurunkan kolesterol dan memiliki aksi anti-inflamasi. Mereka ditemukan dalam ikan seperti salmon, tuna, ikan teri, herring dan sarden.
  • Asam a? linolenat: Ini adalah asam yang merangsang sistem kekebalan tubuh dan memiliki aksi anti-inflamasi. Ini hadir dalam almond, kenari dan biji rami, minyak lobak dan kedelai.
  • Flavonoid: Flavonoid bertindak untuk mencegah kanker dan memiliki tindakan antiinflamasi dan antioksidan. Mereka hadir dalam buah jeruk, kedelai, tomat, paprika, ceri dan artichoke.
  • Tannin: Dengan aksi antiseptik dan antioksidan, tanin dapat ditemukan di apel, anggur, jambu mete, sage, dan basil.
  • Allyl Sulphides: Mereka hadir dalam bawang putih dan bawang. Mereka membantu menurunkan kolesterol dan tekanan darah, meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan mencegah kanker lambung.
  • Serat larut dan tidak larut: Mereka bertanggung jawab untuk mencegah kanker usus besar, meningkatkan fungsi usus, mengendalikan glukosa darah dan mengobati obesitas. Mereka dapat ditemukan dalam biji-bijian utuh, kacang-kacangan dan sayuran dengan batang.
  • Indol dan Isotiosianat: makanan seperti kembang kol, brokoli, lobak, dan sawi mengandung indol dan isotiosianat, penginduksi enzim yang mencegah beberapa jenis kanker, terutama kanker payudara.
  • Katekin: mengurangi risiko kanker dan kolesterol, dan memperkuat sistem kekebalan tubuh. Catechin hadir dalam teh hijau, ceri, raspberry, blackberry, anggur ungu, blueberry, dan anggur merah.
  • Prebiotik: mengaktifkan microfiber usus dan mendukung berfungsinya usus. Mereka diekstrak dari sayuran seperti akar sawi putih dan kentang yacon.
  • Probiotik: Probiotik merangsang fungsi pencernaan dan mengurangi risiko sembelit dan kanker usus besar. Mereka hadir dalam susu fermentasi dan yogurt.

Seperti yang terlihat di atas, makanan fungsional membantu mencegah berbagai jenis penyakit dan berkontribusi pada diet kaya nutrisi. "Kita harus ingat bahwa konsumsi makanan ini harus dilakukan secara seimbang dan dengan asupan air," tambah Santolim.

Baca juga: Buah Jeruk: Ketahui Manfaat Kesehatan Anda

Dokter ahli gizi juga memberikan beberapa tips bagi mereka yang ingin mengadopsi kebiasaan makan yang sehat: • Luangkan waktu hanya untuk makan, yaitu, tidak makan dengan melihat ponsel atau TV Anda. Penting juga untuk mengurangi jumlah garam dalam piring. Untuk meningkatkan konsumsi buah dan sayuran, pilih satu hari dalam seminggu untuk pergi ke pasar dengan pembelian yang Anda rencanakan?

"Resep Sandwich Enak Mudah dan Praktis" (Januari 2021)


  • Makanan
  • 1,230