Pengomposan: kompos yang mudah dibuat di rumah

Apa yang biasanya Anda lakukan dengan sisa-sisa buah dan sayuran dan biji-bijian, bubuk kopi dan kulit telur yang tersisa di rumah Anda? Jika Anda seperti kebanyakan orang, mungkin jawabannya adalah :? Mainkan di tempat sampah! Baik-baik saja ?? Salah! Tahukah Anda bahwa beberapa barang yang memiliki sampah sebagai tujuan akhir di banyak rumah masih dapat digunakan kembali?

Kita berbicara tentang pengomposan, teknik pembuatan pupuk organik yang ramah lingkungan dan sepenuhnya ekonomis yang memastikan kualitas tanah yang lebih baik, mengurangi penggunaan pupuk kimia di pertanian dan mengurangi limbah di tempat pembuangan sampah.

Menurut peneliti Embrapa, Adriana Maria de Aquino, ‚ÄĚPengomposan adalah proses yang dapat digunakan untuk mengubah berbagai jenis sampah organik menjadi kompos yang, ketika ditambahkan ke tanah, meningkatkan karakteristik fisik, fisikokimia, dan biologisnya. Meskipun banyak digunakan di perkebunan besar, pengomposan berguna untuk semua tanaman dan tanaman, yaitu dapat digunakan di pot dan kebun Anda.


Pelajari manfaat kompos dan pelajari cara membuat kompos yang mudah di rumah.

Manfaat Pengomposan

Pengomposan meningkatkan struktur fisik tanah, menyediakan retensi air dan nutrisi yang lebih besar. Ini juga meningkatkan populasi mikroorganisme yang bermanfaat, seperti bakteri dan jamur, yang membuat nutrisi mineral tanah tersedia untuk tanaman:

  • Kompos meningkatkan kualitas tanah;
  • Mengurangi pencemaran dan pencemaran lingkungan;
  • Mendorong pelaksanaan kewarganegaraan dengan berkontribusi pada pengurangan limbah yang ditujukan ke tempat pembuangan sampah;
  • Meningkatkan efisiensi pupuk kimia;
  • Menghemat ruang fisik di tempat pembuangan sampah;
  • Daur ulang nutrisi;
  • Menghilangkan patogen dari limbah rumah tangga.

Apa yang dibutuhkan?

Pengomposan membutuhkan limbah rumah tangga organik yang kaya nitrogen, nutrisi penting untuk proses pengomposan biokimia, dan rumput, jerami, daun, tanah kering atau bahan lain yang kaya karbon, jelas Adriana. .


Lihat apa yang bisa dan tidak bisa digunakan untuk pengomposan:

Bisa

  • Sisa buah, sayuran dan kulit telur;
  • Filter bekas dan bubuk kopi dan kantong teh;
  • Puing Taman: Cabang, Jerami, Rumput, Bunga dan Kulit Pohon;

Tidak bisa

  • Makanan yang dimasak dan makanan hewani seperti daging, ikan, lemak dan keju karena dapat menarik binatang;
  • Tanaman sakit;
  • Bahan non-organik seperti kaca, logam, plastik, kulit, karet dan kain;
  • Produk kimia;
  • Abu rokok, kayu dan arang;
  • Isi penyedot debu;
  • Kotoran hewan, kertas toilet dan popok.

Bagaimana dengan menerapkan kiat? Lihatlah siswa nutrisi walkthrough Yolanda Lopes da Silva telah menyiapkan bagi Anda untuk membuat kompos di rumah:

Pengomposan langkah demi langkah

  1. Beli kotak penyelenggara plastik rendah (25 hingga 30 liter);
  2. Buat lubang kecil dengan paku atau pisau lipat di bagian bawah (15 lubang), di tutupnya (15 lubang) dan di samping (2 sampai 4 lubang di setiap sisi);
  3. Kemas dua botol toples es krim organik ukuran 4 liter di lemari es. Gunakan hanya sisa sayuran mentah. Jangan menaruh apa pun yang berasal dari hewan atau makanan yang telah digoreng, dimasak, dipanggang, atau dibumbui; daun tanaman Anda dipersilakan, serta bubuk kopi di atas;
  4. Untuk menyiapkan kotak, letakkan lapisan tanah kering (yaitu pot di mana tanaman tidak lagi sehat), lapisan volume yang sama dari sisa-sisa sayuran cincang, dan lapisan tanah hitam (juga dikenal sebagai humus atau pupuk kandang, yang akan berfungsi sebagai sumber mikroorganisme);
  5. Buat dua hingga tiga lapisan dengan pengaturan ini;
  6. Di atas, sebarkan bubuk kopi, yang akan mencegah serangga dan semut;
  7. Tutup kotak dan buka kembali untuk menggulung kompos setiap 2 atau 3 hari; jika Anda memiliki cacing, Anda bisa lebih jarang berbelok;
  8. Dalam sekitar 60 hari kompos siap.

Saat siap, gunakan kompos di pot dan taman Anda. Anda dapat menggunakan kembali wadah untuk menyiapkan pupuk baru.

Cara Membuat Kompos yang Simpel dan Sederhana dari Limbah Dapur dan Kebun (Maret 2021)


  • Organisasi
  • 1,230